Pemilu Damai 2024, Ketua PWI Jabar Ajak Wartawan Cegah Hoax

Politik Purwakarta

Pemilu Damai 2024, Ketua PWI Jabar Ajak Wartawan Cegah Hoax

Purwakarta Zuritnews – Ketua Persatuan Wartawaan Indonesia (PWI) Jawa Barat, Hilman Hidayat mengajak wartawan wujudkan Pemilu Damai 2024 dengan menjaga sikap netral dan menjunjung tinggi marwah profesi wartawan.Senin 20 Nopember 2023

Profesi wartawan sebagai pilar keempat demokrasi, sangat berperan penting dalam kelangsungan dan suksesnya proses demokrasi Pemilu 2024.

“Wartawan memiliki peran penting untuk meuwujudkan Pemilu Damai 2024. Keberadaannya sangat dibutuhkan untuk menyampaikan kebenaran di tengah maraknya informasi hoax dan berita bohong yang saat ini sangat mudah diproduksi dan sering kita temui saat perhelatan demokrasi,” tutur Hilman.

Baca Juga :  Latihan Gabungan dan Pengukuhan Ujian Masa Bina Gashuku Bandung Karate Club

Menurut dia, penyebaran informasi hoax dan berita bohong menimbulkan keresahan di masyarakat. Karena itu, Hilman mengajak seluruh wartawan agar menyampaikan informasi yang sesuai dengan kode etik serta meluruskan informasi-informasi hoax dan berita bohong, sehingga Pemilu Damai 2024 bisa terwujud.

Hilman mengingatkan anggotanya untuk menjaga sikap netral dan Indepden pada pemilu 2024 mendatang.

“Saya minta selama proses Pemilu 2024, wartawan itu harus selalu menjaga netralitas,” tegas Hilman.

Hilman juga menegaskan, pengurus PWI yang mencalonkan diri sebagai anggota DPR, DPRD atau DPD mengundurkan diri dari kepengurusan PWI, tanpa menghilangkan hak anda sebagai anggota PWI.

Baca Juga :  WARGA BLOK B PERUM BCI MENGECAM SIKAP PIHAK PEMERINTAH JANJIKAN PASILITASI GANTI RUGI, TAPI BELUM ADA BUKTI GANTI RUGI BAGI WARGA AKIBAT KELALAIAAN PT TIGA PILAR MENYEBABKAN BANJIR

Menurut Hilman, ada pihak tertentu yang selalu berusaha memanfaatkan media untuk kepentingan politik. Bahkan tak jarang membuat pemberitaan sering tidak berimbang.

“Sikap dan netralitas wartawan itu penting dalam menyukseskan pemlu mendatang. Jangan sampai wartawan menjadi bagian yang membuat perpecahan seperti Pemilu sebelumnya,” tuturnya.

Menurut Hilman, anggota PWI juga harus menjunjung tinggi kode etik. Karena sebagai seorang profesional, kode etik harus ditaati saat menjalankan profesinya.

“Selama berpegang teguh pada kode etik, wartawan dipastikan akan netral dan independen,” tegasnya.(DH)

Baca Juga :  Sambut May Day dan Hardiknas, BP Jamsostek Purwakarta Salurkan Beasiswa Program JKK dan JKM